Lalu pagi ini Sabtu, aku tersedar dari lamunan mimpi jam 05.00 Pagi, lantas ke bilik air lalu berwudhuk dengan air yang amat sejuk tanpa aku hindarinya. Lalu solatlah aku 2 rakaat untuk subuh pagi ini. Salam terakhir kekiri lalu tanpa zikir aku menadah tangan seraya berdoa tidak lain dan tidak bukan " Ya Tuhan, ampunilah dosaku, dosa kedua ibu bapaku, jaga dan sayangilah mereka seperti mana mereka menyayangi aku sewaktu aku kecil dahulu, ampunkanlah dosa guru-guruku, dosa sahabat-sahabatku, dosa kaum muslimin dan muslimat samada yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dan kuatkanlah imanku".


Tidak Sihat
Aku kembali ke katil, menarik hiram lalu bersemadilah aku dalamnya kembali melayani karenah mimpi yang kurasa enak. Dalam tidurku, aku terfikir kenapa harusaku tidur selesai solat subuh? Tapi dengan kebangangan aku, aku sendiri yang jawab, dalam seminggu, hanya hari ini sahaja aku tidur lepas subuh, maka dengan jawapn itu, aku pun terus lena dan lena. Mungkin ini otakku tidak sihat.

Tidak Tahu
Maka jam 09.00 Pagi aku tersedar dari tidur, basuhkan mukaku dengan air, sucikan gigiku dengan mencucinya lantas aku kedapur. Bukan mencari makanan tetapi mengapa entah kakiku mahu kesana. Aku ke sinki untuk mecapai gelas mahupun cawan yang berada diatas rak disebelah singki. Tanganku mendapatkan cawan tapi mataku mendapatkan kuali dalam sinki. Apa? Ya, kuali. Tanpa mencari jawapan disebalik peristiwa sebiji kuali yang belum dicuci, tindak balas otakku sudah memberi respon yang baik, ini tentu kerja makan sorang diri. Lalu aku buat tidak tahu.

Terskema

Aku meneguk segelas air kosong sebagai sarapan pagi lalu aku masuk kedalam bilik selepas aku membiarkan gelas yang aku gunakan itu bersebelahan kuali yang belum dicuci itu. Aku mendapatkan laptop dan membaca blog sahabat-sahabat lain lalu aku  menekan butang 'catatan baru' lalu aku menulis disini. Hendak mengumpat tidaklah, ini hanya luahan hati. Cuma sedikit terskema dengan tingkah laku ketua aku ini. Bukanlah aku cemburu kerana tidak dimasaknya untuk ramai-ramai dan bukanlah cemburu dengan masakan paginya itu tapi terskema dengan peristiwa dulu-dulu yang bukan beria dia berpesan, kalau masak untuk diri sendiri minta tolong sangat supaya mebasuh secucinya pinggang mangkuk yang digunakan dan kuali serta sudu-sudu yang digunakan. Inilah yang aku cerita pada sebelum ini, pesanan tidak jatuh kepada diri sendiri.Namun dengan peristiwa ini, aku hanya mampu membenci dalam hati. Ini bukan kali pertama, bukan kali kedua dan bukan kali ketiga.  
  

Categories:

3 Responses so far.

  1. Tanpa Nama says:

    xsihat ke?? tu laa... len kali jgn menipu org.nk bodek la konon.hahaha.xde la..take care

    pasal cuci pinggan ue,kdg2 kite un kene mcm ue.kalau rse mcm rajin,kite basuh la.kalau rse marah,kite basuh sbb kite ckp dlm hati,xpela.buat utk Allah.nnty Allah bg kejayaan dlm exam.kalau rse mls,mmg biarlah ! haha

  2. aku tahu sape yg tanpa name tuuu . amira ko kan ? hahaha . tindakan yg bagus kerana membiarkan gelas ituu . dan akan ade orang yg akan basuh . :)

  3. mira, ngan nyamar. ada ue tu mu dah tu. haha

    umai, tindakan bijak.... haha

Leave a Reply